Tuesday, January 6

Catatan Perjalanan Ke Gujranwala

Jum'at pagi kami berangkat menuju kota Gujranwala, kota terakhir sebelum kota Lahore jika kita ambil rute melintasi GT road. Kota ini terkenal sebagai pusat furniture, tidak mengherankan jika disisi jalan, banyak kita melintasi show room furniture, biasanya perusahaan furniture tersebut tidak hanya menjual produk meubel, tetapi termasuk melayani jasa hotel furnishing, home furnishing, jadi tidak mengherankan kalau showroomnya terlihat gendut-gendut. Kali ini juga baru pertama kali saya ke Lahore melintasi GT road, karena selama ini, tiap kali ke Lahore saya selalu lewat toll. Niatnya kita hanya bermalam sehari di Gujranwala, kemudian besoknya mau meneruskan ke Lahore, jalan-jalan sama anak-anak sambil window shopping lah, yang artinya ngga beli beneran hehehe, tetapi ternyata karena tuan rumah saking senengnya kita datangi, jadi rencana yang hanya semalam itu membengkak hingga tiga hari. Untung hari seninnya Hilda dan Bapaknya udah mulai masuk kembali jadi tidak ada alasan untuk menahan kita.

Keluar kota Islamabad jika kita melintasi GT road maka pemandangan asli tradisi yang ada silih berganti melintasi didepan kita, pasar-pasar yang hiruk pikuk, dan kebanyakan dihiasi oleh kaum lelaki, karena hampir semua belanja pernak pernik dapur dari mulai bawang merah, sayur-sayuran dan sebagainya, biasanya laki-laki yang belanja. Maka tidak mengherankan jika kebanyakan penjual-penjual juga kebanyakan laki-kali. Mungkin hanya di wilayah Islamabad kita saksikan pola hidup yang lebih variatif, sehingga kemunculan kita ditengah-tengah mereka tidak terlalu menjadi pusat perhatian. Lain jika kita memasuki luar kota, keberadaan orang asing pasti akan menjadi pusat perhatian, dari ujung kepala hingga kaki, sampai kadang kita merasa risih dibuatnya.

Seperti tipikalnya tanah propinsi Sind yang notabene tandus dan berbatu, kita melintasi perbukitan garam, yang beberapa waktu lalu pernah saya posting juga disini, pemandangan kiri kanan yang terjal oleh batu-batuan tidak beraturan, tandus dan pohon-pohon kayuputih yang tumbuh secara liar, ataupun pohon lain yang sifatnya hanya sebagai peneduh jalan. Sampai kita memasuki Jehlum river, dimana pemandangan gersang dan tandus tadi digantikan oleh pemandangan yang teduh, hijau, sawah-sawah yang penuh dengan air, ruas kiri kanan yang teduh oleh tanaman-tanaman hijau, meskipun hanya sebatas jenis evergreen tree (cemara dan sejenisnya yang tidak menguning selama winter) yang masih terlihat hijau. Mulai kota Jehlum ini, kita memasuki provinsi The Punjab, kawasan yang subur dan kaya dengan produksi agrobisnis. Karena kebanyakan produksi beras, buah-buahan datangnya dari wilayah propinsi Punjab ini dan sebagian lagi di daerah NWFP. Tapi kita ngga berani kesana lah, lagi perang..hehehe..

Hampir tiga jam perjalanan akhirnya kita sampai di kota Gujranwala, kali ini misi kita hanya ingin mengunjungi partner bisnis kakak saya, yang beberapa hari lalu baru datang dari Indonesia. Sebenarnya kami sudah niatkan dari liburan Idul Adha waktu itu, hanya karena suami yang baru datang dari India, plus anak-anak juga sedang kurang enak badan, akhirnya baru kali ini kita bisa berkunjung.

Kagok juga jadi tamu, karena kita di perlakukan layaknya raja aja, masakan apa saja kita diminta untuk mencicipi, untung kita udah biasa dengan makanan sini sehingga gak ada masalah dengan pencernaan. Dan kebetulan kakak perempuan nya jago masak, karena sebelumnya pernah sekolah di tataboga, sehingga banyak sekali menu yang harus kita coba. Dari mulai menu pembuka sampai desert, sampai larut malam kita baru selesai acara makan-makan. Yang lebih ngga enak lagi, kita diajak keliling mall, tiap kali saya ditanya kamu suka ini ngga, selalu akhirnya dibelikan, jadi saya urung untuk memilih-milih barang, karena ujung-ujungnya kita ngga boleh bayar sendiri, alasannya karena kita tamu maka semua yang kita mau jadi tanggungan dia. Wah coba kalo kita ngga tau diri, pasti kesempatan ya bisa borong macem-macem, gratis lagi..:), tapi kita ini terbiasa dengan adat melayu, jadi ya ngga sampe gitu lah.

Hari Minggu pagi kami sudah siap-siap mau berangkat, tapi selalu mereka menahan kita agar mau lebih lama lagi dirumah mereka, seperti pagi itu, jam 9 tepat kami udah turun dari lantai atas, udah rapi, barang-barang udah kita masukkan ke mobil semua, tinggal handbag aja yang masih saya bawa, tapi pagi itu belum seorangpun bangun, kita celingak-celinguk melihat keadaan yang masih sepi, tapi akhirnya Mr Omar bangun dan meminta kita sarapan dulu sebelum pulang, selesai sarapan, masih juga kita ditahan untuk menikmati desert pagi yaitu, halwa (sebangsa manisan) dan Rokhni..Saya pikir kita udah bisa pulang, ternyata kita masih diminta untuk minum cai dulu (teh hitam dicampur susu). Duh..udah kesiangan deh..tapi akhirnya kita bisa berhasil pamit pulang juga, hampir jam 12 kita baru benar-benar meninggalkan mereka, itupun masih ada pesan untuk kembali lagi pada acara pernikahan anak laki-laki mereka dua bulan kedepan..Mr Omar, sambil senyum-senyum juga bilang, kalau sebetulnya kita ditahan biar ngga pulang-pulang.

Well, kita pulang dengan banyak banget hadiah-hadiah yang diberikan, karena dengan hadiah tersebut mereka berharap kita akan selalu mengingat mereka dan sebagai tanda bahwa kita adalah keluarga mereka. Tamu, menurut mereka pamali kalau tidak sampai menginap, minimal tiga hari kata mereka, tapi wah kalau 3 hari bisa-bisa bolos sekolah sama ngantor ini. Sampai sini dulu ceritanya..lagi mau nulis tentang Palestina, kayak nya asyik ya..jadi wait for the next post on Memunculkan Negara Nuklir di Timur Tengah

29 comments:

  1. Kayaknya Kakak mama bisnis ukir-ukiran ya disana he..he.. soalnya ada kata2 mebel he..he.

    ReplyDelete
  2. wah seru kutunggu cerita selanjutnya yah

    ReplyDelete
  3. waaaaaaaaaaaaaaaaa..mamaaaaaaaa
    mana poto potonyaaaaaaaaaaaaaaa

    ReplyDelete
  4. senengnya yang bisa jalan2 ke Pakistan ya...

    ReplyDelete
  5. kapan daku bisa main kesana ya mam?hi..hi..

    ReplyDelete
  6. wow seru mam liburannya...
    cuman ngga ada fotonya ya?? pengen liat walaupun cuman lewat gambar hiks....biar tau Pakistan gitu loh..

    ReplyDelete
  7. pakistan khan skrg rawan konflik tuh mam..
    hebat juga ya mama g takut...

    ReplyDelete
  8. waduh Mam, asyik banget tuh, coba kalo di pasang juga foto2nya . hmm, lebih mantab> kalo ngomong masalah ukiran/furniture, jangan2 itu semua dari jepara? heheee,.tapi saya bisa banyagin walaupun perjalanan mam dan kel melelahkan, tapi asyik kan?..

    ReplyDelete
  9. seno@bukan bisnis kang, hanya nyambungin importir ke kakak saya, biar dapat harga first hand dari pengrajin langsung. masih trial juga kok 1 container, kaliatannya cocok. doain aja..
    cebong,atca,dede@ potonaaa...ada do fesbuk tuh di upload smua..keberatan blog nya kalo di upload di blog, kacian yang akses euy..ceilah kaya banyak yang akses aja..
    Tapi ntar deh saya kasi satu potona yang small aja ya...

    ReplyDelete
  10. diperhatiin dari ujung rambut sampai ujung kaki ya? Panteslah mbak, kan yg keluar rumah mayoritas laki laki, lagi pula pendatang ya..

    ReplyDelete
  11. Amin. Trialnya satu container, berarti kalo berhasil bisa berapa ya? Mantabs Ma. Salam.

    ReplyDelete
  12. ehemmmm itu container kaya kode container di blogspot aja...hihihi

    wah, semoga bisnisnya lancar buat mama hilda ;)

    utk adsense engga mam, ndak mau lagi..hehehe

    nyari yang laen aja..kekeke, tunggu ada perkembangan baru dari adsense baru nyoba, utk timbak kiwud dan nyang laennya udah berhasil di yng satunya, tp akun nyang satunya alot bangetttt...kekeke engga mau - mau kaya lagi atu...hihihi

    engga boleh maruk kalee yakkk :D

    wedew, photonya di fesbuk yakkk..hehehe

    saya ndak punya fesbuk, tapi bukfes ada...wekekek

    okeh mam, cukces :D

    ReplyDelete
  13. wah mama bener2 jalan2 nih :D

    ReplyDelete
  14. wah nara koment nya kayak pidato kenegaraan panjang bener...
    mama mana poto2nya jalan2 gak ada poto2nya hiksss

    ReplyDelete
  15. erik@bener bang erik, soalnya kalo udah keluar kota begitu yang kebanyakan keluar jenggotan smua hehehe, laki-laki maksud saya. kalaupun ada perempuan pasti dikawal saudara dekatnya.
    seno@pokoknya doanya aja ya moga lancar
    nara@memang bisnis online gak boleh maruk ya, wah ada peraturan baru nih, kalo setau saya, maruk boleh tapi harus berani kerja keras siang malam online..hehehe
    lyla@pic nya di fesbuk smua njeng..kalo ditaruh di blog kegedean kayaknya heheheh...

    ReplyDelete
  16. walah kok di facebook, aku gak ngerti caranya.

    ReplyDelete
  17. di facebuk tinggal daftar aja kok, sama kaya twitter, kalo saya post pic disini berat loading blognya...

    ReplyDelete
  18. oleh oleh buat zie mana mama hehehe, sekalian ngenalin rumah baru zie nih mama http://siveteriner.blogspot.com

    ReplyDelete
  19. wah padahal mama foto tuh aneka makanannya biar kt tahu makanan khas sana hehehe...eh tp jgn ding ntar zie ngiler lg

    ReplyDelete
  20. Hello there my friend! I found your blog very interesting so I have added your link in my Blogroll. I hope you'll link me back. Have a nice day! http://hapiblogging.blogspot.com/

    ReplyDelete
  21. mbak, ada award buat blog ini. Diterima ya

    ReplyDelete
  22. ntar saya kasi pic nya ya..itung itung buat oleh-oleh deh...

    ReplyDelete
  23. tenang mam klo saya engga maruk orangnya cuma pengen nyicip...xixixi

    ReplyDelete
  24. wahhh..lg jalan2 liburan yah??
    itu kota pusat furniture kah?? jd inget jepara.. kalo kesana cuman khusus buat hunting mebel. hehehe.

    ReplyDelete
  25. Cihuy, mam boleh lihat FB saya, sesuai janji saya, add friend to Yayat Sudrajat ya? saya tunggu di sana

    ReplyDelete
  26. seandainya saya bisa nunut. dan bisa ikutan menikmati Gujranwala...pasti setiap menit saya photoin terus...hiks...seandainya

    ReplyDelete
  27. enak jalan2 pagi nggak panas dan nggak macet hehee

    ReplyDelete
  28. Mam, kayaknya yang paling efectif saat ini adalah belajar SEO [free methods] yang bisa ngebantu memanage web/traffic. saya juga masih belajar. tapi dengan cara ini juga untung2an. kalo kebetulan ada visitor nyasar dari seo ya dapet traffic. itu juga masih harus di tungguain, maksud saya masih harus melakukan updating dsb. atau kalo mau hire SEO company yang munkin bisa bantu optimasi di search engine. yang ini, saya belum pernah coba!

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar jika ada yang ingin anda sampaikan untuk postingan ini.
Regard,
Mama Hilda