Monday, April 13

Paska Pemilu..Now What...

Sudah hampir seminggu lebih rasanya blog ini ngga berpenghuni, mungkin sudah dihuni ratusan roh halus karena pemiliknya KO..kalah telak setelah serangan pemilu hehehe..wah segitu dasyatnya ya serangan pemilu, asal ngga sampai masuk rehabilitasi karena stress gagal jadi legislatif :)

Hanya sebuah cacatan kecil yang mungkin melintas sekilas di benak pikiran seorang saya yang tidak berarti apa-apa. Saya salut karena pemilu kali ini berjalan dengan aman, peacefull tidak ada kerusuhan yang menghawatirkan, sebagaimana KTT ASEAN di Thailand..lho kok nyasar kesitu. Sebagian rakyat ada yang antusias dan semangat untuk memberikan pilihannya dengan
berdatangan menuju TPS, meskipun tidak sedikit juga masih besikap parochial dengan tak acuh atas gebrakan pemilu kali ini. 

Golput, masih masuk dalam persentase banyak di pemilu kali ini, terlepas dengan seruan fatwa pengharaman Golput oleh MUI beberapa waktu lalu yang meraup kontroversi disana-sini. Tetapi saya kira golput bukan semata disebabkan karena tidak mau memilih, tetapi tentu banyak faktornya, bisa dikarenakan keterbatasan data si pemilih sehingga terpaksa dia golput. Terlepas dari itu semuanya meningkatnya golput adalah bukti bahwa kesadaran kultur politik masyarakat kita masih perlu ditingkatkan, hal tersebut tentu saja akan menjadi tugas berat pada pemerintahan yang akan datang.

Setelah hampir mau seminggu paska pemilu, saat ini apa yang kita saksikan di hadapan kita, sebentuk bargaining politik, jual beli tender, memainkan bidak catur dalam kancah rencana perkoalisian antar partai, yang masih tidak jelas perkoalisian antar partai mana yang akan menjadi pemegang lembaga eksekutif dan memegang kendali birokrasi pemerintahan kita untuk masa lima tahun kedepan. 

Rasanya, lima menit di bilik suara itu berakhir pada adu bidak di elit politik, kita yang hanya sebagai relawan pemilih hanya termangu melihat perrolehan suara, adakah partai yang dulu banyak memberikanku amplop menang...? jika ternyata kalah, mungkin praktisi partai harus bisa menerima kekalahan dengan lapang dada, dan yang menang semoga tidak semakin menjadikan kemenangan tersebut sebagai kemenangan yang arogan. 

35 comments:

  1. Iya ni mam, rasanya percuma juga ya ada pemilu kalo hasilnya cuma diutak-atik n dipermainkan ma para pemain.

    Tentang golput, sebagian emang kesadaran mereka sendiri untuk golput, sebagian lagi dipaksa golput karena g kedaftar sebagai pemilih tetap. Anehnya orang2 yang udah pada meninggal malah dapet kartu pemilih huwh..

    BTW disini rumah sakit jiwa lagi laris2nya ni mam, bahkan di Solo bibuat rumah sakit khusus buat para caleg yang pada stress karena g siap kalah.

    ReplyDelete
  2. ehemmm, telatttt, ayam gorengnya kang seno yang dapet...wkwkwkwk :D

    baidewei, ini emang dilema buat yg milih, soale, elit politik disini kok malah sibuk koalisi cuma mikirin pilpres mendatang :D

    si anu dengan anu, si ini dengan itu, dan muacem2 deh mam, saya geli aja liatnya, mn udah mau nentuin ancang2 musti gmn, siapa yg harus diajak..heheheh

    kaya anak kecil di playgroup sedeng cari kelompok =))

    ReplyDelete
  3. :D whehwhehw bayangin kalo 100% golput, anarki kek apa yg bakalan terjadi, rebutan kekuasaan. lbh mending kek sekarang ky anak TK ketimbang ky preman

    Biarlah kita kita yg relawan nyontreng ini aja yg nanggung dosa krn salah milih kekekkeke seenggaknya pemerentahan masi jalan

    ReplyDelete
  4. aku cuma dapet sayapnya doang....

    Pasca Pemilu yangjelas :
    - Melototin Quickcount (nungguhasil KPU)
    -nunggu nyontreng Presiden
    -nunggu perubahan

    ReplyDelete
  5. for all@...walah ini pada mau komeng apa rebutan ayam goreng...:))
    saya bacanya jadi ngakak guling-guling..

    ReplyDelete
  6. sorry sobat baru muncul lagi so aq baru dari luar daerah and disana kagak ada koneksi internet……..
    Tapi sekarang dah aq buat postingan baru……
    jangan lupa singgah baca yah untuk menambah pengetahuan….

    ReplyDelete
  7. golput adalah pilihan
    yang jelas setelah pemilu ini setidaknya ada perubahan kecil yang terjadi

    ReplyDelete
  8. Ditempat saya juga rumah sakit menyiapkan kamar khusus buat caleg yang depresi mental.

    Ada yang sampai bunuh diri lho, mungkin duit kampanyenya dari ngutang

    ReplyDelete
  9. reallylife@ setuju...
    erik@ kasian ya..kalo mau nyaleg dengan modal hutang, ngga jadi pula..ketiban tangga

    ReplyDelete
  10. iya.. nih Pemilu kali ini heboh banget...
    ada yg complaint banyak kecurangan di sana sini, tp yang jelas banyak caleg yg stress karena pemilu ini.
    Gimana tidak, sekarang yg kepilih bukan berdasarkan no urut lagi, tapi caleg mana yg berhasil mendapatkan suara terbanyak. Otomatis berlomba-lomba dalam kampanye utk menarik massa dan simpatisan dg menghamburkan ratusan juta bahkan miliaran rupiah. Giliran hasil PEMILU dia tidak dapat suara maksimal, ada yg stress terus bunuh diri, ada yg shock terus meninggal (di daerah saya ada yg meninggal gara-gara kalah), ada yg gila, ada yg blokir jalan masuk desa, dst...
    fiuh...

    ReplyDelete
  11. satu prediksi yang terbukti paska pemilu ini diantaranya makin melonjaknya jumlah psien RS JIWA, hampir di semua kota kebanjiran pasien. weiiih, ngeriii

    ReplyDelete
  12. Setelah pemilu, aku masih tetap sama
    sembari merasakan yang sama
    aku tahu ini sesudah pemilu
    aku masih tetap sama
    sebelum dan setelahnya..
    ahh...tetap saja
    aku masih sama..

    ReplyDelete
  13. setelah pemilu saya kena flu mba...ya kita pasrah saja mba ama yang ada sekarang, biar alam aja yang ngaturnya...

    ReplyDelete
  14. Disini masih pada meributkan hasil pemilu nih mam, g tau lah wong sudah kalah ya sudah. Aku aja yang partainya kalah aja santai aja (gubraak...!)

    Maksud saya kenapa mereka tidak mengawasi sejak awal. Udah ada hasilnya baru pada protes. 10x10 deh.. alias cape deh.

    Masih ada brutunya g ya he..he..

    ReplyDelete
  15. maap saya golput krn gak punya katepe
    hihi...imigran gelap dr banduung..
    jadi pas pemilu daku ke salon aja :D

    ReplyDelete
  16. waduh mam,,liat thu berita di tivi,,bnayk yang depresi gara gara nga jadi calegm,,untung aku lom boleh nyontreng,,heheheheh,jadi nga ngerasa bersalah klo da salahnya,,gmn yah kok mbingungin :D

    ReplyDelete
  17. hemm....
    kalo dah ngomongin politik, aku mah nurut aja he he he..

    ReplyDelete
  18. udah tahu rakyat indo paling seneng liat hari libur mepet sabtu minggu da tanggal merah, ngapain juga pemilu pake tgl 9 april. mending pulang kampung kaleee.. :D

    ReplyDelete
  19. Penny@ iya nih mbak..baca beritanya juga di kompas e-papernya.

    Trimatra@ betul mas..setuju

    Dexter@ aku juga masih tetap sama setelah pemilu, masih jadi ibu rumah tangga ixixixiix

    Bayu@ betul

    Seno@ iya saya juga heran dengan headline kompas hari ini, pemilu 2009 terancam gagal, itu artinya mau menghambur2kan uang aja

    Linda@ duh kacian..

    Inuel@ lum boleh nyontreng, masi balita ya...:)

    bening@ sama..

    Sibaho@ yup setuju, ketemu sodara-sodara ya..

    ReplyDelete
  20. mosok ada yang nekat bunuh diri juga, mungkin karena pertaruhan lahir dan bathin juga ya, wah kasihan sekali...

    ReplyDelete
  21. wah kalo di tempat aku yang gag dapet kursi baru satu yang tungwek (gantung dewek) mah

    ReplyDelete
  22. smoga setelah pemilu ini ada perubahan yang berarti buat negeri ini, walau itu hanya sedikit, artinya bisa maju selangkah walaupun tertatih-tatih.. hehehhehe.

    menurutku, pemilu kali ini Gatot alias gagal total.. menurut bunda gimana?

    ReplyDelete
  23. sebenarnya rakyat sudah menerima siapapun pemenangnya, tapi malah para elite politik yang kasak-kusuk mencari kambing hitam, sebabnya hanya satu, mereka tidak bisa menerima kekalahan...

    ReplyDelete
  24. Suryaden, harry@ sepertinya tiap hari ada saja berita caleg gagal yang bunuh diri.

    Ifoel@ kalau saya berharap sih jangan gagal lah, pemilu kali ini mewah, dana banyak terkuras, kalau hanya ngikutin maunya para elit yang ingin menolak hasil pemilu..lagi-lagi hanya mereka2 lagi yang diuntungkan.

    Joe@ setuju mas joe, kayanya justru para elite politik itu yang makin membuat keruh suasana yang sebetulnya damai.

    ReplyDelete
  25. [OOT]

    mampir malem ngais - ngais nyari makanan sapa tau mase ada sisa buat nimbrungin perut yang laper :D

    ReplyDelete
  26. Didaerahku ada berita mantan caleg gantung diri......wuih ngeri, Mam.
    Kalau yang stress ada yg minta uangnya dikembalikan pada semua orang dijalanan.

    Ngomong2 Mama Hilda masuk DPT nggak disono, pilihannya masuk 10 besar nggak , heheheh (maksa deh)

    ReplyDelete
  27. Memang dunia politik tidak mengenal teman abadi atau lawan abadi. Yang ada hanya kepentingan abadi.

    Yang dulu berseberangan, sekarang berkoalisi.

    ReplyDelete
  28. Koalisi Partai@ waduh mas, saya belum masak ini gimana..beli di warung aja ya..hehehe

    Masnur@ Iya nih masnur, kayaknya saban hari ada aja berita mantan-mantan caleg, saya masuk DPT KBRI sini..hehe berusaha mempergunakan hak kewarganegaraan dengan baik hehehe.

    Tikno@ setuju pak..

    ReplyDelete
  29. Iya nih, kemarin baru aja gempa di toli toli, terus kepulauan mentawai, ekarang papua barat

    ReplyDelete
  30. Iya nih mam, mumpung ada waktu he.h.e..

    ReplyDelete
  31. Kabar baik...
    gpp.. happy blogging aja bunda.. nyantai...

    iya nih.. para caleg yang mission failed kemarin pada minta kembali apa yang telah di berikan waktu kampanye kemarin.. seburuk itukah harga diri masing-masing person caleg error..?? memprihatinkan

    ReplyDelete
  32. saya malah tepar di hari H...
    ddduhh gk penting bgt ya apa yg saya bilang :(
    maaf deyh klu jd nyePam :(

    ReplyDelete
  33. Tinggal nunggu giliran bagi2 jatah lol...pa kabar mam, been a long time, pasti lagi sibuk nih

    ReplyDelete
  34. Erik@ rawan gempa memang negeri kita..

    Seno@ saya support semangatnya aja deh..hehehe

    Ifoel@ mengenaskan ya..

    Genial@ eh senasib mbak, habis pemilu juga saya tepar..

    Dede@ kabar baik kang..iya nih sibuk dikit.

    ReplyDelete
  35. Memang bnr adanya, makanya banyak orang yg golput krn tau,pilihn mereka hanya djadikan mainan politik saja...

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar jika ada yang ingin anda sampaikan untuk postingan ini.
Regard,
Mama Hilda